Apakah Konsol Xbox Masih Memiliki Tempat di Microsoft?

Dua dekade lalu, ketika Xbox pertama tiba, ia menggunakan internet untuk multipemain skala kecil dan setiap gim hadir dalam disk. Microsoft membangun bisnis besar-besaran dengan menjual konsol yang tumbuh untuk memainkan game di luar cakram itu. Saat perusahaan menantikan 20 tahun ke depan, ia melakukannya di industri yang beralih dari game yang dibawa ke Anda oleh satu perangkat, di mana perangkat seluler pasti akan menyusul Xbox, dan game cloud menghapus platform fisik sepenuhnya. Pertanyaan yang mudah ditanyakan: Apakah Microsoft perlu membuat konsol lagi?

Ini prospek yang menggiurkan. Penutupan rantai pasokan dan kekurangan chip global—keduanya dipicu oleh pandemi Covid-19—telah membuat Xbox Series X/S sangat sulit ditemukan tanpa kewaspadaan terus-menerus atau membayar lebih kepada pengecer. Sementara itu, aplikasi game Xbox akan hadir di TV pintar Samsung di bawah Gaming Hub pada 30 Juni, memungkinkan siapa pun dengan pengontrol Bluetooth yang tepat untuk melakukan streaming judul Xbox tanpa konsol sama sekali.

Namun bagi Phil Spencer, orang di Microsoft yang bertanggung jawab atas perangkat game ternama, perangkat keras tetap menjadi kunci. Baginya, peralihan ke cloud adalah tentang menciptakan pendekatan hibrida, pendekatan yang memungkinkan Microsoft untuk memperluas pasarnya di luar penggemar Xbox. Dia mengatakan ambang pada tahun 2020 bahwa dia tidak berpikir bahwa generasi terbaru dari konsol akan menjadi yang terakhir dikirimkan oleh perusahaan, dan pendiriannya tentang masalah ini tidak berubah. “Kami telah melewati dua tahun kendala nyata di pasar,” kata Spencer kepada WIRED. “Memberikan lebih banyak pilihan kepada orang-orang tentang bagaimana mereka bisa bermain game jelas merupakan hal yang baik, baik untuk bisnis kami maupun untuk para gamer.”

BACA JUGA :  Drone Taser Axon Merencanakan Pengunduran Diri Dewan Etik AI Segera

Game berbasis cloud melalui platform seperti Google Stadia belum memiliki peluncuran paling lancar, tetapi perusahaan seperti Sony dan Microsoft lebih siap untuk membuat ini berhasil. Sony baru saja menggabungkan layanan cloud gaming-nya, PlayStation Now, dengan langganan PlayStation Plus yang lebih populer. Microsoft memiliki pengenalan nama yang membuat layanan ini mudah dikenali dari calon pesaing.

Spencer juga mencatat bahwa meskipun cloud gaming dapat mendatangkan pemain baru, akan selalu ada “orang-orang yang mencari perangkat high-end yang berdedikasi untuk bermain game dengan kesetiaan tertinggi yang mereka bisa di rumah mereka.” Bagi banyak pemain itu, perangkat itu adalah Xbox, sesuatu yang bahkan kepala tim bisnis layanan Samsung, Won-Jin Lee, setuju dengan: “Para gamer hardcore akan selalu memainkan game mereka di konsol.”

Aplikasi Xbox akan tersedia di TV Samsung terlebih dahulu, tetapi tidak secara eksklusif. Perusahaan mengatakan sedang menjajaki kemitraan lain. Demikian pula, Samsung tidak akan berakhir dengan Xbox. Lee mengatakan idenya bukan untuk membangun ekosistem mereka di sekitar Xbox, melainkan untuk bekerja dengannya dan perusahaan menyukainya. “Bekerja dengan Xbox benar-benar memberi kami dasar dalam hal bagaimana membangun layanan ini dan bagaimana bergerak maju,” kata Lee. “Sejak awal, filosofi kami selalu menawarkan pengalaman penemuan yang sangat terbuka.”

Sebagai pengganti E3, Microsoft bersiap untuk memamerkan game yang akan datang selama acara streaming pada 12 Juni. Spencer menunjuk ke perpustakaan game perusahaan—serta akuisisi Activision Blizzard baru-baru ini—sebagai fokus utama perusahaan ke depan.

Memang, video gamelah yang membuat penjualan, baik itu hardware atau cloud gaming. Tanpa barisan yang kuat untuk merayu pemain, tidak masalah berapa banyak TV yang disalip Xbox jika tidak ada yang mau bermain.

BACA JUGA :  Aplikasi Periode dan Kesuburan Dapat Dipersenjatai di Dunia Pasca-Roe

About admin

Image Name

Check Also

Pengumuman Terbesar Summer Game Fest? Sebuah Remake ‘Last of Us’

Terakhir dari Kami Bagian 1 datang. Lagi. Naughty Dog copresident Neil Druckmann mengumumkan berita tersebut …

Share this Page

PopUp Share can help you to share the page when the user wants to leave the page